Menuju Sholat Khusyuk Bag.2

Created on Thursday, 10 October 2013

 


Antono
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh. 

Bisa dilanjutkan diskusi hari ini – mas ?

Oke Setiawan
Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh. 

Ya- pak.
Silahkan.
Oww- ya, bukankah dik Devi minta dipanggil dulu –pak ?

Antono
Ow- ya.
Devi, Riko ,Bina….. hayo kesini lagi.
Bapak & om Oke mau cerita lagi nduk !!!

Devina
Ya-pak, SEBENTAR--- TANGGUNG—pak !!!

Antono
Tanggung… ?
Sedang apa sih nduk ?

Devina
Ini – pak, Devi sedang kasih makan kucing.

Antono
Ya sudah, bapak tunggu -ya – nanti kalau sudah selesai kesini – ya- nduk !!!
Ow-ya-mas.
Sambil nunggu anak-2, bagaimana , apa ada hal-hal yang belum jelas terkait diskusi dalam pembahasan tahap pertama yaitu mengenai : DIFINISI SHOLAT ?

Oke Setiawan
Insya allah sudah jelas - pak, hanya saja kelihatannya masih ada bagian yang belum bapak jelaskan. 

Antono
Bagian yang mana mas ?

Oke Setiawan
Didalam difinisi –selain “MENGHADAP Allah”-kan masih ada yang lain, seperti sholat terdiri GERAKAN & UCAPAN bacaan sholat dan lain-2.
Iya-kan –pak?

Antono
Ow- itu tho,.
Ya coba nanti kita diskusikan bersama.
Oww-itu anak-2 saya sudah kesini.

Oke Setiawan
Hayo- dik duduk disini, disamping om Oke.
Biar bapak segera mulai melanjutkan penjelasannya.

Devi, Riko, Shabrina
Ya-om.

Oke Setiawan
Sini-sini-sini.
Agak dekat, jangan jauh-2 duduknya, biar dikusi kita lebih asyiiik, gitu tho Dev.
Devi
Ya-om.

Oke Setiawan
Silahkan dimulai-pak.

Antono
Baiklah.
Dev, bagaimana kucingnya sudah dikasih makan, belum ?

Devina
Sudah-pak.
Kasihan lho –pak kucingku.

Antono
Lho-kenapa nduk.

Devina
Kelihatannya LAPAR SEKALI- maklum ngasih makannya terlambat sih.
Antono
Darimana kok Devi mengetahui kucingnya Lapar sekali.

Devina
Lha-makannya LAHAP SEKALI- pak.

Antono
Makannya Lahap ?
Jangan-jangan kamu kasih makan yang eunak-eunak-nduk.

Devina
BETUL –pak.
Bapak kok tahu ?
Tadi kucingku saya kasih makan pakai : AYAM, BANDENG, dan…. Sebagian NASI UDUK-nya DEVI.

Antono
Wah-wah-wah.
Kucingmu hari ini PESTA BESAR donk !!!!
Ow-ya-nduk. Bapak Tanya sama Devi.
Kenapa Devi ngasih makan kucingnya pakai AYAM, BANDENG, dan…. Sebagian NASI UDUK-nya DEVI.
Kenapa tidak pakai : SAMBAL YANG PEDAS, dan NASI YANG SUDAH BUSUK.

Devina
Ya - JELAS – TIDAK-donk –pak.
SEMUA orang tahu kalau makanan yang ENAK buat KUCING adalah pakai lauk AYAM & BANDENG.
Dan SEMUA ORANG mengetahui jika dikasih SAMBAL YANG PEDAS, dan NASI YANG SUDAH BUSUK kucing Devi bisa sakit …perut-pak.
Maksud Devi SAMBAL YANG PEDAS, dan NASI YANG SUDAH BUSUK itu TIDAK ENAK untuk KUCING, atau TIDAK BAIK untuk kucing.
Begitu-lho-pak.

Antono
Wah-wah-wah.
Betul juga Dev.
Bagaimana menurut mas Oke, Riko dan Bina, betul-nggak pendapat Devi bahwa :
AYAM & BANDENG itu makanan yang ENAK untuk Kucing … dan… SAMBAL & NASI yang sudah BUSUK itu TIDAK ENAK bagi kucing.

Riko
Ya- jelas - donk-pak.
Riko setuju pendapat Devi.

Antono
Bagaimana pendapatmu -Bin.

Shabrina
Wah-wah-wah—bapak itu bagaimana sih, gitu saja kok ditanyakan.
Ya- jelas donk –pak.

Antono
Jelas yang bagaimana nduk- hayo bicaranya diselesaikan, jangan hanya berhenti sampai …. Jelas donk-pak.

Shabrina
Begini – pak:
“Sesuatu yang sudah BENAR itu sebaiknya -DIIKUTI saja - PASTI ENAK”

Antono
Sebentar nduk coba jelaskan, kok kayaknya ada sesuatu yang akan kamu sampaikan.
Tapi kamu jangan berlagak seperti yang di Televisi itu lho ?
Berlagak SOK -DIPLOMASI alasannya : ini –kan – POLITIK.
Politik itu dua tambah dua TIDAK MESTI sama dengan empat, kadang-kadang sama dengan lima, enam tujuh dsb.
Jangan gitu lho-nduk.
Kita ini berdiskusi dalam rangka mencari KEBENARAN , hasilnya untuk KEBAIKAN.
Kalau dua tambah dua hasilnya tidak mesti empat, ya bagaimana HASIL dari pemikiran orang-2 model begitu ….. MEMBINGUNGKAN !!!!!!!, gitu kok TIDAK MALU-ya- jadi … PEMBELA RAKYAT- i-ya-kan-nduk !!

Shabrina
Ya-pak.
Bapak-Nggak usah khawatir, Bina tidak akan DIPLOMASI dalam menjawab, Bina akan LUGAS karena kita bicara KEBENARAN.
Kenapa saya tadi bilang … ya-jelas-donk-pak kalau AYAM & BANDENG itu ENAK bagi KUCING ?
Karena ini merupakan “KETENTUAN YANG SUDAH BENAR & SUDAH BAKU”, bahwa … AYAM & BANDENG itu ENAK bagi KUCING.
Nah kalau kita mau MENGIKUTI “KETENTUAN YANG SUDAH BENAR & SUDAH BAKU”, pasti ENAK – pak.
Bagaimana pak ,pendapat saya ini BENAR atau SALAH.

Antono
Bagaimana menurut mas Oke.

Oke Setiawan
Menurut saya BENAR- pak.
Tetapi dari mana kok mbak Bina dapat menjawab seperti itu ?

Shabrina
Saya-kan lain dengan Devi- om.
Saya-kan – SMU –klas tiga , jadi wajar donk- om- kalau jawaban saya lain dengan Devi.

Riko
Wah -mbak Bina sombong -nih-ye !!!

Shabrina
Ya-nggak –lah –Ko.
Ini hanya sekedar intermezzo, biar diskusi kita ini menjadi SANTAI, tapi SERIUS, itu-lho kata orang .. SERSAN,.. SERius tapi SANtai.

Oke Setiawan
Ya-sudah, om percaya kalau mbak Bina tidak akan sombong.
Silahkan lanjutkan-pak.

Antono
Ya- kita lanjutkan-ya.
Kelihatannya jawaban Bina tadi nyambung dengan pembahasan kita mengenai Sholat.

Oke Setiawan
Nyambungnya dimana pak.

Antono
Begini:
Sholat itu –kan terdiri dari GERAKAN & UCAPAN.
Sholat itu HARUS memenuhi RUKUN & SYARAT-nya Sholat.
Padahal GERAKAN & UCAPAN didalam Sholat itu –kan sudah ada KETENTUANNYA dari Allah, yang diajarkan oleh Rasulullah.
Ketentuan itulah yang kita sebut “KETENTUAN YANG BENAR & SUDAH BAKU”., yaitu Ketentuan yang diajarkan Rasulullah.

Oke Setiawan
Iya-ya-pak.
Pantas ada Hadits yang isinya :”SHOLAT-LAH SEPERTI SHOLAT-KU”.
Maksudnya Sholat-lah seperti sholatnya Rasulullah (silahkan baca pembahasan yang lalu dengan judul “SUDAH BENARKAH SHOLAT KITA ?”)
Berarti Sholat itu sudah ada “KETENTUAN YANG BENAR & SUDAH BAKU” yang HARUS diikuti oleh umatnya Rasulullah SAW.
Tetapi kenapa ya-pak, kenyataannya di masyarakat model sholat itu beraneka macam, bahkan kebanyakan mengaku mereka yang paling BENAR atau mereka mengaku dia-lah yang AHLI SUNAH WAL JAMAAH.
Bagaimana –ini-pak?

Antono
Mengenai pembuktian bahwa Hadits yang isinya : ”SHOLAT-LAH SEPERTI SHOLAT-KU”, sudah kita bahas beberapa waktu yang lalu dengan judul : “SUDAH BENARKAH SHOLAT KITA ?”. 
Adapun banyak kelompok yang mengaku AHLI SUNAH WAL JAMAAH akan kita bahas setelah episode bahasan sholat ini selesai –bagaimana -mas –setuju ?

Oke Setiawan
Ya-pak, saya setuju.
Silahkan dilanjut.

Antono
Coba Riko simpulkan dulu apa yang telah kita bahas sampai bagian ini.

Riko
Ya-pak.
Kesimpulan sementara begini :
Sholat itu terdiri dari GERAKAN & UCAPAN.
GERAKAN & UCAPAN Sholat Harus memenuhi Rukun & Syaratnya Sholat.
Hal ini sudah ada “KETENTUAN YANG BENAR & SUDAH BAKU” yang HARUS diikuti oleh umatnya Rasulullah SAW.
Siapa saja yang mengaku umatnya Rasulullah harus bersedia mengikuti “KETENTUAN YANG BENAR & SUDAH BAKU” tersebut agar berada dijalan yang BENAR.

Antono
Ya-sudah.
Saya kira kesimpulan sementara sudah cukup.
Mari kita lanjutkan lagi.
Sesuai Difinisi sholat, maka selama sholat kita harus merasa “MENGHADAP Allah”.
Karena sholat itu terdiri dari GERAKAN & UCAPAN, maka selama kita melakukan GERAKAN & UCAPAN sholat, kita harus tetap merasa “MENGHADAP Allah”.

Oke Setiawan
Oww- kalau begitu kita tidak seenaknya sendiri donk –pak -dalam melakukan GERAKAN & UCAPAN ?

Antono
Ya- betul.
Mari kita bahas satu persatu. 
Yang kita bahas pertama adalah : GERAKAN sholat.

Oke Setiawan
Ya- silahkan-pak.

Antono
Agar lebih mudah difahami, kita suruh Devi memperagakan GERAKAN sholat, mas- Oke setuju ?

Oke Setiawan
Ya-pak saya kira lebih baik begitu.

Antono
Kalau begitu , begini :
Karena yang kita bahas adalah GERAKAN, maka biar-lah Devi memperagakan GERAKAN sholat TANPA UCAPAN.
Dev, coba kamu peragakan sholat hanya dengan GERAKAN-saja-TANPA UCAPAN.

Devina
Ya-pak.
Disini-pak?

Antono
Coba agak maju sedikit.
Ya – disitu.
Ada dua jenis GERAKAN yang Devi peragakan yaitu pertama GERAKAN dengan TERGESA-GESA atau CEPAT-CEPAT, TIDAK TENANG.
Yang kedua adalah Gerakan dilakukan dengan : PELAN, TENANG atau KALEM, & TIDAK TERGESA-GESA dan penuh “KESOPANAN”.

Oke Setiawan
Silahkan mulai , GERAKAN yang PERTAMA.

Antono
Sebentar Dev. !!!
Saya minta semua melihat & memperhatikan dengan seksama selama Devi memperagakan sholat dengan GERAKAN TERGESA-GESA atau CEPAT-CEPAT , istilah umumnya sholat dengan prinsip YANG PENTING MEMBATALKAN KWAJIBAN.
Nanti setelah Devi selesai memperagakan sholat dengan GERAKAN TERGESA-GESA atau CEPAT-CEPAT semua saya Tanya dan harus menjawab pertanyaan saya yaitu pertanyaannya :
PANTASKAH , sekali lagi Pantas-kah Allah SWT MINTA di”SEMBAH” dengan model GERAKAN seperti itu ?
Maksud saya , apa i-ya , Allah SWT minta DISEMBAH dengan GERAKAN SECEPAT itu ?.
Agar MUDAH MENJAWABNYA, coba bandingkan orang Kraton yang akan SUNGKEM kepada RAJANYA cara berjalannya saja harus PELAN, kalau perlu JONGKOK.
Setelah sudah dekat Rajanya lantas orang yang SUNGKEM tersebut cara mengangkat tangannya begitu PELAN dan SANGAT DIRESAPI atau DIHAYATI.
Nah itu-pun Rajanya- hanyalah MANUSIA biasa.
Sedangkan kita sholat itu “MENYEMBAH” Allah SWT.
Sebelum Devi memperagakan sholat dengan GERAKAN TERGESA-GESA atau CEPAT-CEPAT, apakah contoh peragaan Abdi Dalem SUNGKEM kepada RAJANYA, dapat dimengerti ?

Oke Setiawan
Mengerti-pak.

Antono
Bagaimana , Riko dan Bina juga mengerti ?

Riko, Shabrina
Mengerti- pak. !!!

Antono
Agar bapak mantap coba Bina atau Riko jelaskan mengerti yang bagaimana ?

Riko
Begini pak :
Maksud bapak agar kita MEMBANDINGKAN bagaimana TATA-CARA atau adab KESOPANAN abdi DALEM SUNGKEM kepada RAJA-nya dengan orang yang sedang melakukan SHOLAT atau “SEMBAHYANG” dalam hal ini “MENYEMBAH ALLAH SWT” . 
Begitu – tho – pak?

Antono
BETUL – SEKALI.
Ya- sudah kalau sudah mengerti silahkan Devi mulai memperagakan-nya dan semuanya mulai memperhatikan dengan seksama.

Devina
Devi mulai berdiri dan langsung mulai Takbirratulihram, berdiri tegap tangan disedekapkan, rukuk, sujud duduk diantara dua sujud ,sujud lagi dan kembali berdiri. 
Ini dilakukan dua kali atau dua rakaat dan hanya memerlukan waktu sangat singkat, setelah itu salam kekanan dan kekiri- SELESAI.
(Peragaan ini sengaja dilakukan dengan cepat, tergesa-gesa untuk membedakan dengan peragaan yang kedua yaitu gerakan yang dilakukan dengan tenang, kalem, tidak tergesa-gesa atau gerakan penuh dengan kesopanan)

Antono
Sekarang mas Oke dulu – silahkan berkomentar !!!!

Oke Setiawan
Wah-wah-wah.
Baru saya SADARI- pak .
Ternyata kalau sholat dengan GERAKAN seperti itu tadi jelas SALAH-BESAR.

Antono
Lho kenapa SALAH-BESAR.

Oke Setiawan
SANGAT TIDAK SOPAN- pak.
Manusia saja kalau SUNGKEM kepada manusia lainnya begitu SOPAN, TENANG, PELAN dan PERASAANNYA ikut MENGHAYATI , apalagi kita yang lagi mengerjakan SHOLAT atau “MENYEMBAH-ALLAH” harusnya LEBIH SOPAN dari pada kita SUNGKEM kepada sesama manusia.

Antono
Ya- BETUL- Mas !!!
Sekarang menurut Riko bagaimana ?

Riko
Ya – pak , saya -IDEM dengan om Oke.!!!
Wah sekarang saya MALU-pak kalau sholat dengan TERGESA-GESA.
Mulai sekarang akan saya RUBAH- pak.

Antono
Sekarang bagaimana pendapatmu-BIN ?
Hayo kamu ikut sharing, keluarkan pendapatmu, jangan sungkan-sungkan !!!

Shabrina
Wah-wah-wah.
Saya nggak menyangka lho-pak.
Ternyata selama ini BEGINI –tho- MODEL sholat-ku ?
Begitu EGOIS-nya dan begitu TIDAK SOPAN-nya.
Pantas selesai sholat terasa LELAH, soalnya dengan TERGESA-GESA alias TERPAKSA alias Sholat TANPA DIHAYATI atau istilahnya pak ustadt sholatnya TIDAK IKHLAS.
Ya-pak.
Bapak nggak usah nyuruh saya untuk MERUBAH.
Secara OTOMATIS akan saya RUBAH.

Antono
Nah- kalau sudah mengerti dan mau merubah, sekarang silahkan Devi memperagakan sholat model kedua yaitu sholat dengan GERAKAN PELAN, TENANG atau KALEM, & TIDAK TERGESA-GESA dan penuh “KESOPANAN”.
Namun sebelum Devi mulai memperagakan, coba Devi jawab, apakah benar kata mbak Bina, kalau sholat model Devi tadi selesai sholat terasa LELAH ?

Devina
BENAR – pak !!!
I-ya-ya-pak.
Kenapa kok terasa LELAH – ya- ?

Antono
Soalnya Devi TIDAK IKHLAS !!!
Coba nanti bandingkan dengan peragaan KEDUA.
Apakah selesai sholat terasa LELAH atau malah tersasa SEGAR.

Devina
Lho Kenapa selesai sholat TIDAK TERASA LELAH bahkan terasa SEGAR ?

Antono
Ya- nanti bapak jelaskan setelah Devi memperagakan, toh yang bapak ucapkan ini belum Devi coba-kan? 

Devina
Ya-pak.
Boleh Devi mulai ?

Antono
Boleh.
Tapi semua mulai memperhatikan dengan seksama – ya ?

Oke Setiawan, Riko, Shabrina
Ya-pak.

Antono
Sudah Dev. Silahkan mulai.

Devina
Devi mulai memperagakan SHOLAT DENGAN urutannya seperti peragaan yang pertama tetapi GERAKAN-nya PENUH dengan KESOPANAN, TENANG, PELAN-PELAN atau TIDAK TERGESA-GESA bahkan ditambah lagi dengan penuh PERASAAN menghayati SETIAP GERAKAN yang dia lakukan.
Beberapa saat kemudian peragaan selesai dilakukan.
Dan memang waktu yang diperlukan lebih lama.

Antono
Sebelum saya Tanya kepada mas Oke, Riko dan Bina.
Bapak Tanya sama Devi.
Bagaimana nduk RASA-nya setelah SELESAI melakukan sholat seperti yang baru saja Devi lakukan, apakah terasa LELAH ?

Devina
Iya-ya-pak !!!
Kenapa RASA-nya kok TIDAK LELAH ?
Dan kenapa kok malah terasa SEGAR seperti selesai OLAH RAGA dipagi hari.

Antono
Begini nduk :
RASA LELAH itu muncul karena dalam melakukan perbuatan kita merasa TERPAKSA, atau TIDAK IKHLAS.
Sholat dengan Gerakan Tergesa-gesa tersebut sama dengan berbuat dengan TERPAKSA, atau TIDAK IKHLAS, makanya selesai sholat terasa LELAH.

Devina
Lho kenapa TERGESA-GESA kok identik dengan TERPAKSA ?
Coba bapak jelaskan.

Antono
Begini :
Misalnya Devi sedang bermain-main.
Lantas bapak panggil , bapak suruh sholat.
Berhubung Devi sayang WAKTU-nya untuk bermain TERSITA karena mengerjakan sholat, maka Devi sholatnya dibuat TERGESA-GESA agar WAKTU bermain-nya TIDAK BERKURANG banyak.
Nah kalau begini berarti Devi sebenarnya TIDAK IKHLAS atau TERPAKSA melakukan sholat-kan ?

Devina
Iya-ya.
Saya SETUJU-pak kalau TERGESA-GESA itu identik dengan TERPAKSA.
Sekarang coba jelaskan , Kenapa kalau TIDAK IKHLAS kok selesai sholat terasa LELAH ?
Hayo, bagaimana penjelasannya.

Antono
Ya begini –lho-nduk.
Karena yang kita bicarakan ini masalah RASA, maka bapak minta sebelum Devi menjawab pertanyaan bapak, Devi gunakan perasaan-mu -ya- nduk !!!

Devina
Ya-pak.
Silahkan.

Antono
Benar nggak nduk.
Orang yang IKHLAS itu kalau mengerjakan apa saja selama berbuat RASA-nya ENAK-ENAK saja atau PLONG-PLONG saja ?
Ingat lho nduk , sebelum menjawab gunakan perasaanmu dulu.

Devina
Iya-ya-pak.
Coba –pak, jelaskan ,
Kenapa kalau ILKHLAS -kok -PLONG tetapi didalam menjawab Devi tidak usah pakai perasaan, tetapi pakai LOGIKA.

Oke Setiawan
Wah-wah-wah.
Mbak Devi ini ada-ada saja.
Kasihan bapak , terpaksa bapak harus berfikir secara ekstra.

Antono
Nggak apa-apa mas , inilah apa yang saya katakan pada saat kita membahas MENUJU SHOLAT KHUSYUK BAGIAN PERTAMA.
Yaitu : Resiko –nya diskusi dengan anak KECIL harus mau menjelaskan sampai dia MENGERTI BETUL agar tidak salah faham.
Begini nduk :
Kamu sudah pernah diajari disekolahmu belum, apa yang disebut IKHLAS ? 

Devina
Kebetulan sudah-pak.
Ikhlas adalah kita melakukan perbuatan yang niatnya hanya karena menjalankan perintah Allah semata.

Antono
BETUL SEKALI, seratus nilainya.
Supaya Devi mengerti , bapak ulangi lagi –ya- kata-kata Devi yang PENTING yang terkait dengan jawaban Devi mengenai ikhlas.
Devina
Kata-kata yang mana-pak ?

Antono
Kata-kata :
…….. Niatnya “HANYA KARENA MENJALANKAN PERINTAH” Allah ……. 

Devina
Ya memang begitu tho –pak ?
“HANYA” … sekali lagi …. NIATNYA …”HANYA”…..KARENA MENJALANKAN PERINTAH” Allah …….

Antono
Nah karena NIATNYA .. HANYA…Karena Allah SEMATA ., berarti dipikiran Devi yang ADA HANYA ALLAH semata- iya-kan ?
Maksud bapak dipikiran Devi TIDAK ADA Pikiran bagaimana HASIL dari apa yang Devi kerjakan- 
Iya-kan ?, karena yang ada HANYA ALLAH SEMATA.

Devina
Iya-pak.

Antono
Pada hal orang yang TIDAK PLONG itu karena memikirkan HASIL, atau yang lain, sehingga hasil yang dipikirkan tidak sesuai dengan yang terjadi, atau KHAWATIR hasilnya NANTI tidak sesuai.
Orang yang tidak memikirkan HASIL dari apa yang dikerjakan, berarti HASIL apapun pasti dia terima, alias PLONG-PLONG saja, kenapa demikian ?
Lha-iya-donk.
Mikir HASIL aja TIDAK apa lagi KOMENTAR terhadap HASILNYA.
I-ya-kan-Dev ?

Devina
Ya-pak.
DEVI-PUAS- SEKARANG.!!!!!!

Antono
Nah bagaimana komentar mas Oke, Riko & Bina.
Untuk kali ini Riko dulu.

Riko
Ya-pak.
Memang sholat itu harus SOPAN, TENANG, TIDAK TERGESA-GESA & PENUH DIHAYATI.

Shabrina
Saya – idem- dik Riko saja –pak.

Oke Setiawan
Saya juga –pak.
Memang- HARUS DEMIKIAN !!!!!.

Antono
Ya-sudah karena masalah sholat ini PENTING agar dapat DIFAHAMI , bahasan tahap kedua dicukupkan sekian dulu , nanti habis istirahat dilanjutkan lagi.

Oke Setiawan
Ya-pak.
Agar saya dan adik-adik lebih memahami, saya mencoba menyimpulkan-ya-pak?

Antono
Silahkan.

Oke Setiawan
Kesimpulan yang pertama tadi adalah :
Sholat itu terdiri dari GERAKAN & UCAPAN.
GERAKAN & UCAPAN Sholat Harus memenuhi Rukun & Syaratnya Sholat.
Hal ini sudah ada “KETENTUAN YANG BENAR & SUDAH BAKU” yang HARUS diikuti oleh umatnya Rasulullah SAW.
Siapa saja yang mengaku umatnya Rasulullah harus bersedia mengikuti “KETENTUAN YANG BENAR & SUDAH BAKU” tersebut agar berada dijalan yang BENAR.
Agar RASA “MENGHADAP Allah” tetap TERJAGA maka lakukan Gerakan sholat dengan :
PENUH dengan KESOPANAN, TENANG, PELAN-PELAN atau TIDAK TERGESA-GESA bahkan ditambah lagi dengan penuh PERASAAN untuk menghayati SETIAP GERAKAN yang dilakukan.

Antono
Sebagai tambahan:
TOLOK UKUR-nya adalah :
Selesai sholat RASANYA-PLONG,TIDAK LELAH, dan SEGAR ,serta mulai merasa SENANG melakukan Sholat.

Oke Setiawan
Lho- kenapa, kok selesai sholat merasa SEGAR- pak?

Antono
Ya-sudah, nanti kita bahas selesai istirahat dulu, kasihan anak-anak biar istirahat SEBENTAR ,dan biar TIDAK MERASA JENUH.
Ya-sudah- sekian dulu.
Wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh. 

Oke Setiawan
Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh.

Jadwal Pengajian seluruh cabang Ridho Allah untuk sementara di liburkan selama bulan Ramadhan. Aktifitas di saung setiap hari selama bulan Ramadhan: Ifthar, Sholat Magrib, Shalat Isya, Tarawih Berjamaah & Tadarus Qur'an
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1437H, Semoga Allah SWT menerima amal ibadah kita di bulan Ramadhan dan mempertemukan kita dengan Ramadhan tahun depan
iklan1
iklan 2
iklan3
Wednesday the 13th. Keluarga Besar Ridho Allah 2013